Kerusuhan Sampit Part-II Nyaris Pecah Karena Dendam Lama

Diposkan oleh admin on Jumat, 18 Februari 2011

Bisa jadi mungkin hanya pertikaian biasa yang bisa saja terjadi di kalangan masyarakat umum, namun karena yang bertikai melibatkan beberapa orang dari suku yang dulu pernah terlibat pertikaian dalam kerusuhan Sampit hingga akhirnya keadaanpun menjadi lebih menegangkan dan memanas, untung saja aparat cepat dan sigap dalam bertindak hingga tidak meluas.

Kota Sampit, tragedi kerusuhan etnis SARA masih membekas di  warganya

Kota Sampit, tragedi kerusuhan etnis SARA masih membekas di warganya

Ketegangan bernuansa SARA muncul di kawasan Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah. Ketegangan ini ini dipicu kemarahan warga setempat yang tak terima pada prilaku warga pendatang yang diduga membacok seorang pemuda setempat.
“Pembacokan itu terjadi di keramaian, di pasar ikan, kecamatan Teluk Sampit, hari Minggu lalu,”

Kejadian pembacokan ini diduga dipicu dendam lama akibat peristiwa sebelumnya yang sudah didamaikan. Sebelumnya, si pembacok dan korban memang sempat terlibat konflik akibat bersenggolan sepeda motor di jalan. Cekcok di jalan itu tidak sempat meluas karena keduanya sepakat untuk berdamai. Namun ternyata pembacok masih menyimpan dendam. Minggu (13/2/2011) siang, saat pemuda setempat berkunjung ke pasar ikan, tiba-tiba dua orang dari kelompok warga pendatang membacok hingga korban luka berat.

Peristiwa itu pun segera menyebar. Alhasil warga setempat beramai-ramai mendatangi desa tempat kedua pembacok itu tinggal di Desa Sungai Jum, Kecamatan Teluk Sampit, Kabupaten Kotawaringin Timur.

“Kedua pelaku pembacokan melarikan diri ke hutan, dan meninggalkan istrinya,” kata Anang seorang warga setempat menuturkan pada wartawan Tribunnews yang dikutip ruanghati.com. Menurut Anang, warga memang sempat mendatangi rumah tersangka pelaku pembacokan. Namun, tidak ada korban jiwa. Anak dan istri tersangka pelaku pembacokan sudah diamankan di kantor polisi setempat. Untuk mengantisipasi serangan, polisi disiagakan di desa itu.

Menurut Anang, saat ini kondisi Kota Sampit dan sekitarnya masih relatif aman. “Tidak ada isnsiden serupa yang menyebar ke warga di desa-desa lain dan kecamatan lain,” katanya. Warga setempat saat ini masih bisa menahan diri. “Namum ada ultimatum untuk pihak kepolisian agar segera menangkap dua tersangka pelaku pembacokan yang kini lari ke hutan,” kata Anang.

Wakil Direktur Reskrim Polda Kalteng AKBP Achmad Alwi mengungkapkan hingga saat ini tersangka belum dapat ditangkap. “Itu keributan kecil, sudah bisa diatasi. Tidak ada yang perlu dikhawatirkan. sekarang tinggal mencari dan menangkap tersangkanya,” ujar AKBP Achmad Alwi

{ 0 komentar... read them below or add one }

Poskan Komentar

Search

Memuat...